Trip ke SOLO




Entah saya tiba-tiba terpikirkan untuk solo traveling yuuupp travelling sendirian… penasaran aja.. gimana rasanya, yakin siih sensasinya lebih hits, lebih menantang #hallaaah
Dan tujuan solo trip saya kali ini untuk pertama kalinya adalah kota SOLO
Gak ada maksud khusus kenapa musti ke Solo, tapi lagi-lagi saya penasaran dan kota Solo masih di ruang lingkup Jawa Tengah saya masih mengerti bahasa mereka (baca: iyaa saya hanya mengerti bahasa Jawa Pasif,,, orang jawa apaan hehehe) paling tidak karateristik orang Jawa saya masih paham lah.

Akhirnya saya pun memutuskan untuk solo Trip ke Solo dengan tanggal baik #tsaaah yaitu 29-30 Juni 2013 cukup semalam ajalah hahaha..

Sebelum berangkat saya sudah buat itinenary mau kemana aja, ngapain aja, booking hotel, dll.. *detail versi saya*Cukup bawa tas ringkes ajalah secara Cuma semalam aja kan.
Pas cerita pamit ke keluarga dan teman dekat mereka yang kaget!! Heh? ngapain siiih sendirian, awas nanti nyasar, dan diiringi petuah banyak dan lainnya.

Pulang-pergi saya naik Lion, berangkatnya CGK-SOC jam 11.30 sampai di Solo jam 12.45, menikmati setiap detik perjalanan yang tercipta, di pesawat saya bersebelahan bapak2 yang sepertinya sedang melakukan perjalanan dinas, standar nanya mau kemana? Ngapain? Oke cukup,, saya gak mau terdetect kalo pergi sendirian J *hmm bapaknya juga bisa liat kali des,, dari tadi lu gak ada barengannya hehehe*

Sampai Solo dengan selamat.. naik taksi tujuan awal adalah Museum Batik Danar Hadi, suasananya lumayan gak terlalu ramai,, rombongan yang masuk museum akhirnya hanya saya sendirian dipandu seorang Guide diajak berkeliling museum, gallery, hingga sampai ke pabrik tempat pembuatan batik, dan ada juga pembatik yang menggunakan lilin. Jadi selain ada pembuatan batik yang masih tradisional, di Danar Hadi juga membuat batik cap dan print juga.
Mampir ke gerainya itu sangat menahan untuk gak belanja,, secara yaa batiknya memang bagus dan gak heran harganya pun mahal.

Selesai dari Danar Hadi saya jajan dipinggir jalan di depannya itu ada tukang lumpia goreng,, harganya murah dan rasanya lumayan. Lanjut saya harus check-in ke Hotel Arini cukup naik becak, sengaja pesan hotel ditengah kota dan strategis agar kemana aja gampang.

Jelang sore cukup keluar dari hotel di Jl. Slamet Riyadi, yuup hari itu adalah pelaksanaan Solo Batik Carnival (SBC), saya akan melihat bagaimana pagelaran SBC ini, eventnya hampir sama seperti Jember Carnival dengan menutup jalan utama dan para peserta pawai akan berjalan memamerkan karya-karyanya.
Untuk SBC kali ini akan berjalan dari ujung Jl. Slamet Riyadi hingga Kantor Walikota lumayaaan yaa…
Sangat menarik.. hasil desain peserta yang menggabungkan batik dengan berbagai bentuk lainnya. Mereka berusaha membuat desain yang seru dan semakin heboh dan besar itu beneran mencuri perhatian banyak orang, walaupun lumayan berat memakainya.



Dan saya tidak hanya diam di depan hotel saya mengikuti rombongan carnaval, di depan saya pun ada beberapa ‘tukang foto’ yang mengikuti dan tanpa terasa itu sudah diujung jalan Slamet Riyadi beuuuuh pegal…


Malam ini itin saya adalah wisata kuliner kebetulan memang pas makan malam, dari kantor Walikota saya menuju Warung Tiga Tjeret, suasananya anak muda banget lagu yang diputer up to date,, makanan yang disediakan itu semacam nasi kucing, sate-sate ampela, ati, usus, gorengan, dengan harga yang terjangkau. Disini saya akhirnya sharing table dengan pasangan cewe-cowo hmmm entah yaa mereka pacaran gak yaa hahahaha,,, yang pasti keduanya main laptop dan bahas suatu tugas,, saya ngobrol beberapa nanya soal tempat seru di Solo,, nanyanya gak banyak2 takut ganggu, eeh tapi yang duduk duluan di meja itu saya hahahahaa….

Melipir sedikit dari Tiga Tjeret saya sampai di Omah Sinten, ini rumah makan terkenal banget banyak yang bilang kalo ke Solo jangan lupa mampir kesini. Hidangan yang disediakan lebih variatif dan lebih mahal, karena didukung pula dengan tempat yang menurut saya cozy banget walaupun nuansa Jawa kuat banget. Saya pesan Garam Asam yang penyajiannya diletakkan di potongan bamboo dan minumnya teh poci.. yummy.

Makan selesai,, melipir sedikit ke kanan dari Omah Sinten ternyata ada Pasar Malam Ngarsopuro. Pasar ini hanya ada malam hari karena pasar ini menutup area jalan utama, ada live music, ada jualan makanan, pakaian, pernak-pernik, dllll
Niat awal sih saya hanya liat-liat aja, tapi kalo ada barang lucu ya gapapalah untuk di beli.
Nyatanya banyaaak yang lucu *piye toh
Tetap harus mengendalikan napsu, jadilah saya beli batik kecil lucu untuk keponakan ditawar-tawar harganya dapat Rp 10.000 aja untuk baju setelan batik anak umur 1,5thn. Satu lagi saya beli tas batik anyaman sudah bersusah payah nawar dan barangnya tinggal satu dikasih harganya jadi Rp 100.000 aja.

Akhirnya cukuplah untuk penjelajahan malam ini,, jam 10 saya kembali ke Hotel dan baru terasa efek jalan banyaknya hahaha.

Hari kedua, 29 Juni 2013
Kemana yaa?hahahaha
Saya akan mengunjungi Keraton Solo. Saya berkeliling Keraton ditemani guide dan bersama rombongan keluarga dengan 2 anak laki-laki dan 1 anak perempuan… yaah nambah saya 1 berasa anaknya jadi 4 anak hahahahaaa…
Dijelasin silsilah Keraton Mangkunagaran dari awal hingga sekarang, berikut barang-barang berharga penginggalannya. Terakhirnya guidenya bilang kalo di Keraton itu sekarang ada Mas Paundra… #eaaaaa



Selanjutnya saya ke Keraton Surakarta Hadiningrat, FYI di Solo itu ada 2 Keraton.
Untuk Keraton Surakarta ini saya sendirian tidak ditemani guide dan pengunjung yang datang pun jauuuuh lebih banyaak dibanding sebelumnya.. walaupun jujur menurut saya Museum Keraton Surakarta Hadiningrat jauh lebih kotor.

Selesai keliling Keraton.. saya akan berkeliling Pasar Klewer “shopping time” and yesss saya kalap batik booo…. Muraaaah dan bagus2 hahahahahaha
Pastinya Pasar Klewer sedikir membuat dompet saya sedikit menipis ‘huffff

Dari Pasar Klewer saya ke Serabi Notosuman, ini serabi enak bangeeeet dan pas nyampe stocknya tinggal dikit dan musti nunggu setengah jam’an. Bawa-bawaan buah tangan cukuplah yaa lanjut saya menuju ke Paragon Mall Solo,, salah satu mall kondang di Solo.. ngadem siiih sebenernya karena sejujurnya Solo panas hehehe… oh iya alat transportasi di Solo saya banyak menggunakan kendaraan becak, dan kalo tempatnya dirasa gak terlalu jauh cukup jalan kaki aja. Di Solo ada track untuk becak, orang jalan, sepeda intinya khusus kendaraan yang tidak bermesin. Satu lagi alat yang membantu saya tiada lain adalah GPS JJ

Selesai dari Paragon saya menuju Bandara dan kembali ke Jakarta penerbangan sore.
Mengesankan solo trip kali ini, kamu bisa mengatur tempat yang mau kunjungi, kenal banyak orang baru, intinya siiih kalo mau solo trip prepare semuanyaaa dengan rinci, jadi pas kamu datang dan mengunjungi tempat tersebut gak kaget dan sudah mengantongi beberapa informasi tentang tempat yang akan dikunjungi.
Susahnya solo trip adalah foto diri sendiri bakalan jarang hehehe,,, mau minta tolong orang juga yang aah yaasudahlah.
Tapi saya gak kapok kok untuk akan kembali solo travelling ke tempat yang lain. #aseek










0 comments:

Post a Comment