DriVeR


Gue lagi mau ngomongin supir, lebih diperinci adalah supir taksi. Ada apa dengan supir taksi?
Diperjelas lagi gak semua supir taksi tau jalan, itu pasti banget secara jalanan banyak, apalagi jalan-jalan yang bergang, atau daerah pinggiran Jakarta yang kurang terkenal.

Tapi masalahnya ada beberapa jalan kondang yang sebagian kecil supir gak tau. Setiap kali gue naik taksi gue langganan pake si ‘burung biru itu, kesannya udah percaya dan mereka bersih dari hal buruk. Tau sendiri banyak perampokan di dalam taksi, yang sometimes takut juga naik taksi sendirian.

Balik ke awal tentang supir yang kurang familiar dengan jalan jakarta, gue punya cerita 2 kali kejadian naik taksi dengan rentang waktu yang berbeda..
1. gue naik dari daerah kemang, tujuan tennis indoor senayan. Ternyata supirnya bingung waduuuh.. padahal udah kerja lebih dari 1thn, tapi dengan jujur dia bilang baru sekali masuk daerah senayan dan baru ngeh namanya tennis indoor tempat konser artis. Ugh terharu juga.. kalo bukan karena gue dia gak bakal berkunjung ke daerah senayan hehehe…

2. gue naik dari daerah Pasar rebo, menuju Citos. Supirnya lebih bingung dan gak ngerti padahal tinggal masuk tol aja. Tapi gpp mari saya kasih tau, kalo ini supir yang bukan daerah kawasannya. Maksudnya dia dari pool daerah Kelapa Gading. Lebih di maklumin banget dari utara ke selatan ;)

banyak juga cerita teman gue yang lain dengan ketidaktauan supir taksi dengan jalan utama. gue sih gak masalah secara kita penumpang dan konsumen yang bayar dan harus menuju suatu tempat, terkadang niih banyak orang menjudge supir itu harus tau jalan utama atau protokol. Kasiian dan kita gak bisa nyalahin juga.

Satu tips nih gue pernah di kasih tau supir taksi, misalnya mau ke suatu daerah dengan supir yang familiar dengan daerah tujuan kamu. Kalo bisa lihat huruf kode di badan taksi itu bisa kelihatan dari daerah mana pool meraka kayak GF itu bekasi, KL kelapa gading dll… yah kalo emang mendesak sih gak ngaruh juga kode2’an, naik aja asal lu tau tujuan dan jalan hehe….

Btw baru aja gue baca kompas, ada alternative baru bagi pengguna taksi sekarang ada 6 perusahaan taksi skala kecil wilayah Jakarta, Depok, Tangerang, Bekasi, dengan tarif murah atau kurang lebih sama kayak tarif lama taksi sebelum BBM naik. yaitu Rp4000 buka pintu dan Rp1800/km dan kabarnya tarif itu masih bisa di perkecil lagi.. lumayan tuh.
Kalo gue naik taksi itu kalo udah kepepet kayak pulang malam, tempat tujuan jarang angkot, atau yang mendesak banget… but friend of mine punya alternative lain kalo ada hal mendesak kesuatu tempat mending naik ojek. Boleh juga tapi lebih ke jarak dekat, jauuh2 males kali!!!

3 comments:

dahlia said...

dooooh segetooo akarbnya ama driver taksi...

ngomong2 ganteng ngak yah ?!!

Spedaman said...

wuidih dah jadi pakar taksi nih!:p

OLif said...

Itu kalau misalnya kita tahu and supirnya yang gak tahu, trus gimana donk .. kalau misalnya sama2 gak ada yang tahu jalannya :?
Aku pernah tuh kayak githu .. akhirnya berhenti di jalan trus tanya sama orang dijalan :D

Post a Comment